Hal Yang Harus Diperhatikan Sebelum Menutup Bisnis

Hal Yang Harus Diperhatikan Sebelum Menutup Bisnis

Socialgoodpodcast –¬†Wabah virus Corona yang sudah menyebar ke seluruh dunia membuat orang sulit untuk mengoperasinya. Berbagai kebijakan yang melarang orang keluar rumah semakin mempertegas dunia bisnis.

Berbagai jenis kegiatan ekonomi telah dihentikan, seperti pariwisata, gastronomi, pusat kebugaran (gym) dan lain-lain, pendapatan para wirausahawan tersebut turun hingga nol.

Pandemi Corona ini membuat sebagian besar pelaku bisnis pesimis, berikut beberapa hal penting yang perlu dilakukan pelaku usaha di tengah pandemi Covid-19 Corona agar tidak pesimis:

1. Arus kas

Ketika Anda menemukan diri Anda dalam situasi pendapatan nol, itu semua tentang mencari tahu berapa banyak uang yang Anda miliki di bank dan mencari tahu berapa lama Anda dapat bertahan dengan uang itu.

Jika Anda memilih untuk tidak menutup bisnis Anda, Anda perlu mengembangkan beberapa skenario tentang kapan akan tutup dan seperti apa nantinya. Dalam hal ini, perhatikan pembayaran apa yang perlu dibayarkan untuk mempertahankan bisnis.

Tetapi jika Anda tidak dapat mempertahankan bisnis Anda, Anda dapat mencoba bantuan dari pemerintah memberikan mitigasi kredit atau memberikan pinjaman untuk terus beroperasi sebagaimana adanya.

2. SDM

Dalam berbisnis tentunya terdapat sumber daya manusia (SDM) untuk menjalankan bisnis. Kebanyakan orang yang mempekerjakan banyak orang dalam situasi mereka saat ini akan memiliki pendapatan rendah dan biaya operasional yang rendah. Pemeliharaan itu penting, namun, ketika Anda berada dalam situasi yang sama sulitnya, Anda perlu mempertimbangkan jumlah karyawan di perusahaan Anda.

Di bawah ini adalah elemen kunci yang dapat diprioritaskan untuk keperluan bisnis, yaitu elemen pertama adalah mempertimbangkan pertimbangan kemanusiaan, karena banyak pekerja saat ini yang tidak dapat pulang karena penghasilannya kecil atau perusahaan mereka memotongnya. Oleh karena itu, kesehatan fisik karyawan menjadi prioritas utama, terlepas dari apa yang terjadi pada perusahaan.

Elemen kedua adalah Lihatlah asal usul karyawan, banyak karyawan berasal dari lingkungan di mana biaya hidup di rumah jauh lebih murah daripada di tempat kerja, sehingga banyak upaya telah dilakukan untuk membawa kembali anggota tim dan mencari untuk membiarkan mereka hidup, setidaknya sampai situasinya membaik, dan kemudian dapat dipulihkan.

Jadi elemen ketiga, perhatikan biaya perusahaan, Anda harus melihat tim manajemen berbakat Anda dan secara individu mempertimbangkan siapa yang dapat Anda pertahankan. Anda melakukan ini karena tidak perlu dikatakan lagi bahwa sebagian besar biaya penggajian Anda sering kali berada pada level ini dan harus dijaga seminimal mungkin.

3. Model bisnis

Terkadang sulit untuk melihat suatu industri dan memikirkan tentang apa yang dapat Anda lakukan dengannya secara berbeda ketika kami bahkan tidak diizinkan untuk bertindak. Namun, Anda mungkin tampak lebih sulit dan Anda akan menemukan bahwa, anehnya, banyak kreativitas muncul karena kebutuhan.

Namun, Anda telah berhasil membuat perusahaan di industri kebugaran tetap hidup dengan benar-benar mengubah apa yang dilakukannya dan cara melakukannya untuk benar-benar menghasilkan pendapatan dan menjaga bisnis tetap hidup.

4. Motivasi

Sangat mudah untuk berbalik dan menunggu badai berlalu. Tapi pada dasarnya pengusaha tidak tahu bagaimana melakukannya. Namun, ada banyak momen kelam dan penting untuk tetap fokus tidak peduli pihak lawannya. Bagaimanapun, Anda ada tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tetapi untuk seluruh pemangku kepentingan, termasuk mitra, rekan tim, investor, dan lainnya, dan Anda harus terus berjuang untuk kebaikan.

Anda semua mungkin telah membaca banyak buku yang ditulis tentang kekuatan dan ketahanan, dan sekaranglah waktunya untuk mempraktikkan semua pengetahuan ini dalam upaya Anda di tengah pandemi ini.

Jadi seperti apa masa depan itu? banyak model bisnis diharapkan berubah seperti bisnis Jasa Backlink. Lebih jauh, pertumbuhan setelah krisis ini berakhir dan perilaku masyarakat setelah periode ini akan sangat berbeda. Melainkan akan menciptakan banyak peluang bagi investor.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *